Rupiah vs Dollar

Rupiah vs Dollar

Pick a word that pops up in you mind when you hear the word ‘dollar’.

pic copied from youtravel.com.au

pic copied from youtravel.com.au

“RECEH”…. aah, please deh.

   “KOIN”…. sebelas duabelas, ini mah.

  “MAHAL”…. hmm, boljad. Kepanjangan dari boleh jadi, huehehe.

   “BAGI, DONG”…. enak aja.

   “GEORGE WASHINGTON”…. could be. But, nuh-uh.

Ya, selesai acara tebak-tebakannya. Yang pasti, shock culture pertama saya begitu sampe Australia (selanjutnya saya sebut Oz) adalah urusan duit. Gimana nggak, udah mah punya duit seada-adanya. Begitu dituker dari rupiah ke dollar, duit ceban berubah jadi satu dollar doang. Receh, bo (bener tuh, yang tadi nebak receh).

Dan kalo kita jajan ke warung (duile, mana ada warung di Oz), ke supermarket maksudnya, duit sedollar cuman bisa dipake beli lollipop dua biji. Di kampung, kalo dibeliin kerupuk bisa daper satu blek tuh. Qiqiqiqi.

Jelas shock banget. Jadilah kita super duper irit pelit medit amit-amit. Kalo belanja, pasti kita itung-itung dulu ke currency IDR. Capek sih, emang. Tapi demi kesejahteraan hidup, ya mau nggak mau, deh.

Meski kegiatan ini cuma berlangsung satu-dua bulan pertama. Selanjutnya nggak pake ngitung, udah apal soalnya (teuteup). Ya, kita masih itung-itungan karena duit yang kita pegang masih berasal dari rupiah. Dimana kita nggak semudah di kampung untuk menyandang status jutawan. Karena kalo punya duit sejuta dollar, kita udah bisa beli kelurahan di Indonesia.

Alhamdulillah, begitu suami nerima gaji dalam bentuk dollar, kesejahteraan hidup mulai meningkat. Sedikit demi sedikit kebutuhan hidup bisa dipenuhi. Meski kita berusaha tetap hidup seadanya, begitu buka kulkas barang yang kita pengen ada. Hehehehe.

Bener, lho. Kalo dibanding-bandingin sama orang bule, saya termasuk yang pengiritan banget. Karena life style masyarakat Indonesia, apalagi yang berasal dari kampung kayak saya, nggak setinggi orang bule yang nota bene sudah terbiasa dengan kehidupan serba modern. Bagaimana nggak, di Oz nggak ada orang miskin. Pemerintah menjamin penduduknya hidup berkecukupan.

Selain dari net income rate yang tinggi, fasilitas lain juga mendukung. Seperti pelayanan kesehatan, tax return, tunjangan pendidikan, dan lain-lain.

Mereka terbiasa hidup serba nyaman, cukup dan terjamin. Bahkan pensiunan dan pengangguran pun nggak dibiarkan melarat, apalagi menggelandang kayak di negeri kita. Tetep ada tunjangan hidup, yang pasti nggak akan homeless dan kelaparan.

Back to duit dollar, sampai beberapa bulan, saya masih ketuker kalo bayar-bayar. Belum apal yang mana duit sen, yang mana dollar. Kalo yang kertas sih gampang aja, karena tulisannya gede-gede. Kadang saya kangen juga pegang duit rupiah, yang angka nol-nya banyak *sambil membayangkan currency-nya berubah dari Rupiah jadi Dollar*.

Share:

2 Comments

  1. November 9, 2015 / 5:52 pm

    Kebayang Mbak Anne gimana rasanya harus pake ngitung kurs dulu setiap mau bayar. Huehehehe. Susah lah ya Mbak kalau mau ngomonging tentang cinta rupiah.

    • Anne Adzkia
      November 9, 2015 / 6:25 pm

      Otaknya belum kalkulator sih. Lama-lama sih udah otomatis juga, mulai terlatih. Hihi

Leave a Reply

Your email address will not be published.