Quotes by. Dee

Quotes by. Dee

“Seindah apa pun huruf terukir, dapatkah ia bermakna apabila tak ada jeda? Dapatkan ia dimengerti jika tak ada spasi? Bukankah kita baru bisa bergerak jika ada jarak? Dan saling menyayang bila ada ruang?” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Semua perjalanan hidup adalah sinema. Bahkan lebih mengerikan. Darah adalah darah, dan tangis adalah tangis. Tak ada pemeran pengganti yang akan menanggung sakitmu.” ― Dee, Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh

“Pegang tanganku, tapi jangan terlalu erat, karena aku ingin seiring dan bukan digiring.(Spasi)” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

copied from kaskus.co.id

copied from kaskus.co.id

“Kita memang tak pernah tahu apa yang dirindukan sampai sesuatu itu tiba di depan mata.” ― Dee, Supernova: Akar

“aku gak mau sepuluh, dua puluh tahun dari hari ini, aku masih terus-terusan memikirkan orang yg sama. bingung di antara penyesalan dan penerimaan.” ― Dee, Perahu Kertas

“Hati tidak memilih. Hati dipilih. Karena hati tidak perlu memilih, ia selalu tahu kemana harus berlabuh” ― Dee

“Karena hati tak perlu memilih, ia selalu tahu kemana harus berlabuh” ― Dee, Perahu Kertas

“Kadang – kadang pilihan yang terbaik adalah menerima…” ― Dee, Rectoverso

“Carilah orang yang nggak perlu meminta apa-apa, tapi kamu mau memberikan segala-segalanya.” ― Dee, Perahu Kertas

“kenangan itu cuma hantu di sudut pikir. selama kita diam dan ngga berbuat apa-apa, selamanya dia tetap jadi hantu, ngga akan pernah jadi kenyataan.” ― Dee

“hati kamu mungkin memilihku, seperti juga hatiku selalu memilihmu. Tapi hati bisa bertumbuh dan bertahan dengan pilihan lain. Kadang, begitu saja sudah cukup. Sekarang aku pun merasa cukup.” ― Dee, Perahu Kertas

“Berputar menjadi sesuatu yang bukan kita, demi bisa menjadi diri kita lagi.” ― Dee

“Cinta kan tidak butuh tali. Ia membebaskan. Jadi buat apa kita melawan arusnya dan malah saling menjajah?” ― Dee

“Kadang-kadang langit bisa kelihatan seperti lembar kosong. Padahal sebenarnya tidak. Bintang kamu tetap di sana. Bumi hanya sedang berputar.” ― Dee, Perahu Kertas

“rasa memiliki itu hidup seperti sel. semula satu dan kemudian terpecah jadi seribu satu. dan aku menyimpan sel-sel yang sangat sehat. ia akan terpecah diluar kendali cinta itu sendiri. sel ini terus bertambah dan merambah. mereka hidup melingkari kita, semenjak kita saling mencinta. suka tak suka.” ― Dee

“Semua pertanyaan selalu berpasangan dengan jawaban.Untuk keduanya bertemu, yang dibutuhkan cuma waktu” ― Dee, Supernova: Partikel

“Kenangan itu hanya hantu di sudut pikir, selama kita diam selamanya dia tetap jadi hantu, ga akan pernah jadi kenyataan” ― Dee, Perahu Kertas

“Seindah apa pun huruf terukir, dapatkah ia bermakna apabila tak ada jeda? Dapatkah ia dimengerti jika tak ada spasi?” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Rasakan semua, demikian pinta sang hati. Amarah atau asmara, kasih atau pedih, segalanya indah jika memang tepat pada waktunya. Dan inilah hatiku, pada dini hari yang hening. Bening. Apa adanya.” ― Dee, Rectoverso

“Keheningan seakan memiliki jantung. Denyutnya terasa satu-satu, membawa apa yang tak terucap. Sejenak berayun di udara, lalu bagaikan gelombang air bisikan itu mengalir, sampai akhirnya berlabuh di hati.” ― Dee, Perahu Kertas

“Aku memandangimu tanpa perlu menatap. Aku mendengarmu tanpa perlu alat. Aku menemuimu tanpa perlu hadir. Aku mencintaimu tanpa perlu apa-apa, karena kini kumiliki segalanya.” ― Dee, Rectoverso

“Walau tak ada yang sempurna, hidup ini indah begini adanya. Filosofi Kopi” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“I’d like to find the guy who invented the proverb ‘go with the flow’ and lead him to an ocean full of hungry sharks. And see how he would flow. I’d really like to know.”― Dee, Rectoverso

“Im thankful for this moment coz i know that i grow a day older and see how this sentimental fool can be” ― Dee

“Momentum tidak dapat dikejar. Momentum hadir. Begitu ia lewat ia tidak lagi sebuah momentum. Ia menjadi kenangan. Dan kenangan tidak akan membawa Anda kemana-mana. Kenangan adalah batu-batu di antara aliran sungai. Anda seharusnya menjadi arus bukan batu.” ― Dee

“Kita tidak bisa menyamakan kopi dengan air tebu. Sesempurna apa pun kopi yang kamu buat, kopi tetap kopi, punya sisi pahit yang tak mungkin kamu sembunyikan.” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Menurut survei: selain narik becak dan gali kubur, pekerjaan mengkhayal dan menulis ternyata juga butuh asupan kalori tinggi. (Perahu Kertas)” ― Dee

“Bila engkau ingin satu, maka jangan ambil dua. Karena satu menggenapkan, tapi dua melenyapkan. Mencari Herman” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Kendati batas antara kebebasan dan ketidakpedulian terkadang saru” ― Dee, Madre

“Bagaimana hampa bisa menyakitkan? Hampa harusnya berarti tidak ada apa-apa. Tidak ada apa-apa berarti tidak ada masalah. Termasuk rasa sakit.” ― Dee

“Gy, jalan kita mungkin berputar, tetapi satu saat, entah kapan, kita pasti punya kesempatan jadi diri kita sendiri. Satu saat kamu akan jadi penulis dongeng yang hebat. Saya yakin” ― Dee, Perahu Kertas

“Cintanya adalah paket air mata, keringat, dan dedikasi untuk merangkai jutaan hal kecil agar dunia ini menjadi tempat yang indah dan masuk akal bagi seseorang.”― Dee, Rectoverso

“Kalau lawan bicaramu mendengar dengan sepenuh hati, beban pikiranmu menjadi ringan. Kalau kamu tambah ruwet, meski yang mendengarkanmu tadi seolah serius mendengar, berarti dia tidak benar-benar hadir untukmu.” ― Dee, Supernova: Partikel

“Pegang tanganku, tapi jangan terlalu erat, karena aku igin seiring dan bukan digiring.” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Tiada yang lebih indah. Tiada yang lebih rindu. Selain hatiku. Andai engkau tahu.” ― Dee, Rectoverso

“Kamu takut. Kamu takut karena ingin jujur. Dan kejujuran menyudutkanmu untuk mengakui kamu mulai ragu.” ― Dee

“Akan ada satu saat kamu bertanya: pergi ke mana inspirasiku? Tiba-tiba kamu merasa ditinggal pergi. Hanya bisa diam, tidak lagi berkarya. Kering. Tetapi tidak selalu itu berarti kamu harus mencari objek atau sumber inspirasi baru. Sama seperti jodoh, Nan. Kalau punya masalah,tidak berarti harus cari pacar baru kan? Tapi rasa cinta kamu yang harus diperbarui.Cinta bisa tumbuh sendiri,tetapi bukan jaminan bakal langgeng selamanya,apalagi kalau tidak dipelihara. Mengerti kamu?” -Nasihat Poyan pada Keenan suatu hari” ― Dee, Perahu Kertas

“Barangkali itulah mengapa kematian ada, aku menduga. Mengapa kita mengenal konsep berpisah dan bersua. Terkadang kita memang harus berpisah dengan diri kita sendiri; dengan proyeksi. Diri yang telah menjelma menjadi manusia yang kita cinta.” ― Dee, Rectoverso

“Menjadi kuat bukan berarti kamu tahu segalanya. Bukan berarti kamu tidak bisa hancur. Kekuatanmu ada pada kemampuanmu bangkit lagi ketika berkali-kali jatuh. Jangan pikirkan kamu akan sampai dimana dan kapan. Tidak ada yang tahu. Your strength is simply your will to go on” ― Dee

“Kamu benar, Puteri. Perasan itu sudah mengkristal.Dan akan kusimpan. Selamanya.” ― Dee, Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh

“Jingga di bahumu. Malam di depanmu. Dan bulan siaga sinari langkahmu. Teruslah berjalan. Teruslah melangkah. Kutahu kau tahu. Aku ada.” ― Dee, Rectoverso

“Kalau bebas sudah jadi keharusan, sebetulnya bukan bebas lagi, ya?” cetus Mei kalem” ― Dee, Madre

“semua perjalanan hidup adalah sinema. bahkan lebih mengerikan, putri. darah adalah darah, dan tangis adalah tangis.Tak ada pemeran pengganti yang akan menaggung sakitmu.” ― Dee

“Apa yang orang bilang realistis, belum tentu sama dengan apa yang kita pikirin. Ujung-ujungnya kita juga tahu kok, mana yang diri kita sebenernya, mana yang bukan diri kita. Dan kita juga tahu apa yang pengen kita jalani.Keenan.” ― Dee, Perahu Kertas

“Sahabat saya itu adalah orang yang berbahagia. Ia hanya mengetahui apa yang ia sanggup miliki. Saya adalah orang yang paling bersedih, karena saya mengetahui apa yang tak sanggup saya miliki.” ― Dee, Rectoverso

“Hidup akan mengikis apa saja yang memilih diam, memaksa kita untuk mengikuti arus agungnya yang jujur tetapi penuh rahasia. Kamu, tidak terkecuali.” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Rasa hangat ketika kedua tubuh bertemu, rasa lengkap ketika dua jiwa mendekat, rasa rindu yang tuntas ketika kedua pasang mata menatap.” ― Dee, Rectoverso

“Bertambahnya usia bukan berarti kita paham segalanya.” ― Dee

“Kau hadir dalam ketiadaan, sederhana dalam ketidakmengertian. Gerakmu tiada pasti, namun aku selalu disini, menantimu.. Entah mengapa..[Ksatria, Putri, dan Bintang Jatuh]” ― Dee, Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh

“Ada dunia di sekelilingmu. Ada aku di sampingmu. Namun, kamu mendamba rasa sendiri itu.” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Dan aku bertanya: apakah yang sanggup mengubah gumpal luka menjadi intan. Yang membekukan air mata menjadi kristal garam? Sahabatku menjawab: Waktu. Hanya waktu yang mampu”  ― Dee, Madre

“Perjalanan hati itu bukannya tanpa resiko.” ― Dee, Perahu Kertas

“Kamu hebat,” decaknya, “itu memang keajaiban. Saya bisa merasakan, anak-anak tadi nyaman banget dengan diri mereka sendiri. Kamu berhasil memancing karakter mereka keluar. Mereka jadi percaya diri, punya harga diri. Punya kebanggaan” ― Dee, Perahu Kertas

“Bukankah kita baru bisa bergerak jika ada jarak?” ― Dee

“Masih perlukah aku bertanya atas sesuatu yang sebetulnya sudah kuketahui jawabannya?” ― Dee, Supernova: Partikel

“Within his orbit, I was nothing but a flat noodle. And I don’t know how much longer I can keep this up.” ― Dee, Rectoverso

“Itulah cinta.Itulah Tuhan.Pengalaman bukan penjelasan.Perjalanan bukan tujuan. Pertanyaan yg sungguh tidak berjodoh dgn segala jawaban.” ― Dee, Madre

“Banyak hal yang tak bisa dipaksakan, tapi layak diberi kesempatan.” ― Dee

“buat apa dia kembali? buat apa muncul sejenak lalu menghilang lagi nanti?” ― Dee, Perahu Kertas

“Sungai menjadi jalan pulangnya ke rumah tak berwadak, tapi ia selalu tahu di mana harus mengetuk pintu” ― Dee, Supernova: Akar

Sebenarnya diri kita sendirilah yang paling susah diduga.” ― Dee

“Akhirnya ku mengerti betapa rumitnya konstruksi batin manusia. Betapa sukarnya manusia menanggalkan bias, menarik batas antara masa lalu dan masa sekarang. Aku kini percaya manusia dirancang untuk terluka.” ― Dee, Supernova: Partikel

“Hidup ini cair. Semesta ini bergerak. Realitas berubah.” ― Dee

“Berat hati kuakui, kesusahan, kegembiraan, ketika keduanya lewat bersamaan tanpa permisi, maka sensasinya sama.” ― Dee

“Kamu ingin cinta. Tapi takut jatuh cinta. But you know what? Kadang -kadang kamu harus terjun dan jadi basah untuk tahu air. Bukan cuma nonton di pinggir dan berharap kecipratan.” ― Dee, Madre

“Sejarah memiliki tampuk istimewa dalam hidup manusia, tapi tidak lagi melekat utuh pada realitas. Sejarah seperti awan yang tampak padat berisi tapi ketika disentuh menjadi embun yang rampuh.” ― Dee

“Cinta tidak hanya pikiran dan kenangan. Lebih besar, cinta adalah dia dan kamu. Interaksi.” ― Dee

“Kenangan itu cuma hantu di sudut pikiran. Selama kita cuma diam dan nggak berbuat apa-apa, selamanya dia akan tetap jadi hantu. Nggak akan pernah jadi kenyataan.” ― Dee, Perahu Kertas

“karena sesungguhnya justru dalam ketidakpastiaan manusia dapat berjaya, menggunakan potensinya untuk berkreasi” ― Dee, Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh

“Hampir semua orang melacurkan waktu, jati diri, pikiran, bahkan jiwanya. Bagaimana kalau ternyata itulah pelacuran yg paling hina?” ― Dee, Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh

“Cuaca demi cuaca melalui kami, dan kebenaran akan semakin dipojokkan. Sampai akhirnya nanti, badai meletus dan menyisakan kejujuran yang bersinar. Entah menghangatkan, atau menghanguskan.” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Saya belajar dari kisah hidup seseorang. Hati tidak pernah memilih. Hati dipilih. Jadi, kalau Keenan bilang, Keenan telah memilih saya, selamanya Keenan tidak akan pernah tulus mencintai saya. Karena hati tidak perlu memilih. Ia selalu tahu ke mana harus berlabuh.” ― Dee, Perahu Kertas

“Langit begitu hitam sampai batasnya dengan Bumi hilang. Akibatnya, bintang dan lampu kota bersatu, seolah-olah berada di satu bidang. Indah, kan?”

― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Dia, yang tidak pernah kamu mengerti. Dia, racun yang membunuhmu perlahan. Dia, yang kamu reka dan kamu cipta. Sebelah darimu menginginkan agar dia datang, membencimu hingga muak dia mendekati gila, menertawakan segala kebodohannya, kehilafan untuk sampai jatuh hati kepadamu, menyesalkan magis yang hadir naluriah setiap kalian berjumpa. Akan kamu kirimkan lagi tiket bioskop, bon restoran, semua tulisannya –dari mulai nota sebaris sampai doa berbait-bait. Dan beceklah pipi-nya karena geli, karena asap dan abu dari benda-benda yang dia hanguskan–bukti bahwa kalian pernah saling tergila-gila–beterbangan masuk ke matanya. Semoga dia pergi dan tak pernah menoleh lagi. Hidupmu, hidupnya, pasti akan lebih mudah.” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Tanpa kekosongan, siapa pun tidak akan bisa memulai sesuatu.” ― Dee, Perahu Kertas

“Kenangan itu cuma hantu disusut pikir. Selama kita cuma diam dan nggak berbuat apa-apa, selamanya dia tetap jadi hantu. nggak akan pernah jadi kenyataan.” ― Dee

“Pada akhirnya, tidak ada yang bisa memaksa. Tidak juga janji atau kesetiaan. Tidak ada. Sekalipun akhirnya dia memilih untuk tetap bersamamu, hatinya tidak bisa dipaksa oleh apapun, oleh siapapun.” ― Dee, Perahu Kertas

“His long arms stretch out like comforting pillars, supporting my whole being in his embrace.” ― Dee, Rectoverso

“Buat apa ia pelihara luka hati yang cuma bikin matanya berair?” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“terkadang keadaan membuat cinta terasa amat menyakitkan, akan tetapi kesejatian cinta tidak akan pernah berakhir manakala pengorbanan cinta itulah yang menjadi pemeran utamanya. cinta tidak akan pernah salah. cinta tidak mengenal batas. untuk cinta yang bertepuk sebelah tangan sekalipun.” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Menjadi kuat bukan berarti kamu tahu segalanya. Bukan berarti kamu tidak bisa hancur. Kekuatanmu ada pada kemampuanmu bangkit kembali setelah berkali-kali jatuh. Jangan pikirkan kamu akan sampai di mana dan kapan. Tidak ada yang tahu.

Your strength is simply your will to go on.Supernova: Partikel” ― Dee, Supernova: Partikel

“Cinta bukanlah dependensi, melainkan keutuhan yang dibagi.” ― Dee

“Jangan lumpuhkan aku dengan mengatasnamakan kasih sayang.” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Seseorang semestinya memutuskan bersama orang lain karena menemukan keutuhannya tercermin, bukan ketakutannya akan sepi.” ― Dee, Rectoverso

“Anggap aja kamu ikan lele. Bisa berkembang biak di septic tank. Dia hidup bahagia di tempat sampahnya.” ― Dee, Madre

“Akan tetapi, yang benar-benar membuat tempat ini istimewa adalah pengalaman ngopi-ngopi yang diciptakan Ben. Dia tidak sekadar meramu, mengecap rasa, tapi juga merenungkan kopi yang dia buat. Ben menarik arti, membuat analogi, hingga terciptalah satu filosofi untuk setiap jenis ramuan kopi. Filosofi Kopi” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Banyak sekali orang yang doyan kopi tiwus ini. Bapak sendiri ndak ngerti kenapa. Ada yang bilang bikin seger, bikin tentrem, bikin sabar, bikin tenang, bikin kangen… hahaha! Macem-macem! Padahal kata Bapak sih biasa-biasa saja rasanya, Mas. Barangkali, memang kopinya yang ajaib. Bapak ndak pernah ngutak-ngutik, tapi berbuah terus. Dari kali pertama tinggal di sini, kopi itu sudah ada. Kalau ‘tiwus’ itu asalnya dari almarhumah anak gadis Bapak. waktu kecil dulu, tiap dia lihat bunga kopi di sini, dia suka ngomong ‘tiwus-tiwus’ gitu,” dengan asyik Pak Seno mendongeng. Filosofi Kopi” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Mungkin dengan beneran mati saya akan menemukan makna hidup.” ― Dee, Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh

“Mereka yang tidak paham dahsyatnya api akan mengobarkannya dengan sembrono. Mereka yang tidak paham energi cinta akan meledakannya dengan sia-sia.” ― Dee

“We’re built for drama. While they will always be orangutans.”  ― Dee, Supernova: Partikel

“Saat pasir tempatmu berpijak pergi ditelan ombak, akulah lautan yang memeluk pantaimu erat.” ― Dee, Rectoverso

“ Cinta yang sudah dipilih sebaiknya diikuti di setiap langkah kaki, merekatkan jemari, dan berjalanlah kalian bergandengan… karena cinta adalah mengalami ” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Hidup telah menunjukkan dengan caranya sendiri bahwa aku senantiasa dipandu. Tak perlu tahu ke mana ini semua berakhir. …” ― Dee, Madre

“Namun saat kau rasa pasir yang kau pijak pergi, akulah lautan memeluk pantaimu erat. -Aku Ada-” ― Dee

“Mimpi mengurangi kualitas istirahatnya. Dan untuk bersamaku, ia tak perlu mimpi.” ― Dee, Rectoverso

“Mengubah rutinitas itu sama saja dengan menawar bumi agar berhenti mengedari matahari.” ― Dee, Rectoverso

“Kenapa berbeda menjadi begitu menakutkan?” ― Dee, Supernova: Partikel

“Saya melihat tumor itu semacam pemicu untuk saya mencari lebih dalam, mempertemukan saya dengan lebih banyak pengetahuan, membuka mata saya bahwa penyakit bukan sekadar gangguan. Tapi kode. Kode dari tubuh bahwa ada hal dalam hidup kita yang harus dibereskan.” ― Dee, Supernova: Partikel

“Melalui firasat kita belajar menerima diri, dan berdamai dengan hidup ini” ― Dee

“Saya percaya setiap manusia dapat mewujudkan surga, neraka, berlaku seperti malaikat, dan menjadi iblis itu sendiri.” ― Dee, Supernova: Ksatria, Puteri, dan Bintang Jatuh

“Aku hanya si penunggu yang beruntung.” ― Dee

“Di tengah gurun yang tertebak, jadilah salju abadi. Embun pagi tak akan kalahkan dinginmu, angin malam akan menggigil ketika melewatimu, oase akan jengah, dan kaktus terperangah. Semua butir pasir akan tahu jika kau pergi, atau sekadar bergerak dua inci.

Dan setiap senti gurun akan terinspirasi karena kau berani beku dalam neraka, kau berani putih meski sendiri, karena kau… berbeda.” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Keheningan mengapungkan kenangan, mengembalikan cinta yang hilang, menerbangkan amarah, mengulang manis keberhasilan dan indah kegagalan. Hening menjadi cermin yang membuat kita berkaca-suka atau tidak pada hasilnya.” ― Dee, Filosofi Kopi: Kumpulan Cerita dan Prosa Satu Dekade

“Kamu hanya perlu menerima. Menolak, menyangkal, cuma bikin kamu lelah’.” ― Dee, Rectoverso

“satu menggenapkan dua melenyapkan.” ― Dee

“Kita tak tahu dan tak pernah pasti tahu hingga semuanya berlalu. Benar atau salah, dituruti atau tidak dituruti, pada akhirnya yang bisa membuktikan cuma waktu.” ― Dee, Rectoverso

“Mungkin, suatu saat, apabila sekelumit dirimu itu mulai kesepian dan bosan, ia akan berteriak-teriak ingin pulang. Dan kamu akan menjemputnya, lalu membiarkan sejarah membentengi dirinya dengan tembok tebal yang tak lagi bisa ditembus. Atau mungkin, ketika sebuah keajaiban mampu menguak kekeruhan ini, jadilah ia semacam mercusuar, kompas, bintang selatan…. yang menunjukkan jalan pulang bagi hatimu, untuk, akhirnya, menemuiku..” ― Dee

 

sumber: Goodreads

Share:

1 Comment

  1. Rosanna Simanjuntak
    February 8, 2016 / 5:43 pm

    Wah, keren banget ya, quote-quotenya.
    Menginspirasi!
    Sungguh

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *