Kenalan dengan Emerald

Kenalan dengan Emerald
emerald
Sebutkan nama kota yang ada di Australia?
Sydney!
Melbourne!
Perth!
Brisbane!
Canberra!
Pernah dengar Emerald?
Sebelum denger kabar bahwa kami akan pindah ke Emerald, saya juga nggak pernah tahu tentang kota ini.
Letaknya di Central Queensland. Ya, Queensland adalah negara bagian yang berada di sisi timur benua, dimulai dari pesisir pantai sebelah timur terus sampai bagian tengahnya. Emerald berada di garis tengah Qld yang membagi bagian utara dan selatannya. Kota ini berada di bawah garis Capricorn yaitu garis imajiner yang membagi wilayah tropis dan sub tropis.
Karena hampir dekat dengan wilayah tropis, Emerald yang juga berada di area inland (bukan di pesisir pantai, melainkan mendekati median) menjadikan iklimnya agak ekstrim. Panas sekali saat summer dan lumayan dingin saat winter.
Pertama kali sampai di Emerald, saat sedang summer. Udara panas bulan Januari sedang berada di titik tertinggi. Cukup kaget karena sebelumnya kami berangkat dari Bandung yang sedang musim hujan. Udara dingin terus.
Namun, karena di musim panas hujan cukup rajin menyirami bumi Aussie, udara menjadi lebih lembab. Kebayang deh, kalau panas dan kering, pasti mudah dehidrasi, ya.
Kami mencoba jalan-jalan pertama kalinya mengelilingi kota Emerald, tak menghabiskan waktu lama. Karena kotanya kecil, rasanya setengah jam saja kita bisa menyusuri seluruh kota. Apalagi saat weekend, jalanan sangat sepi. Kebanyakan toko-toko tutup, kecuali restoran dan mini/supermarket. Itupun hanya buka sampai tengah hari.
Kami berjalan kaki di sepanjang area Centra Business District (CBD) Emerald, mengintip toko-toko dari balik kacanya, duduk di bangku-bangku yang tersedia setiap beberapa meter di trotoarnya, mencicipi tap water (hal baru yang belum pernah kami temukan di tanah air) dan menyapa orang-orang yang berpapasan dengan kami.
Oh ya, saling menyapa ini merupakan salah satu budaya orang Australia, meskipun nggak saling kenal. Cukup mengatakan “Hi atau Hello” dan “How are you going?” diiringi dengan senyum, biasa dilakukan oleh orang-orang Aussie dimana saja berada, mulai dari anak-anak sampai orang tua.

Tentu saja, sepanjang jalan yang kami lalui bersih dan tertata rapi. Area hijau terbentang dan menyejukkan pandangan di tengah udara panas siang itu. Pengendara mobil tak ada yang tergesa, semuanya menjalankan kendaraan sesuai rambu yang ada di sepanjang jalan CBD itu, yaitu 40 km/jam. Tak ada yang melebihi, atau akan tertangkap oleh kamera pengawas polisi lalu lintas yang tetiba melintas. Denda yang tidak sedikit akan menjatuhi siapa saja yang melanggar.
Di salah satu jalan, kami menemukan deretan kendaraan mulai dari motor, mobil sampai boat yang diparkir. Ternyata area itu adalah tempat display kendaraan second dijual. Tempat ini yang akhirnya menjadi area kami hunting kendaraan hampir tiap minggu, sampai akhirnya kami bertemu dengan sebuah sedan commodore warna keemasan yang menjadi teman setia selama menemani perjalanan sehari-hari sampai berpetualang sepanjang ribuan kilometer.
Selamat menikmati foto-fotonya ya. Disini saya nggak banyak nulis dulu 😉
Share:

5 Comments

  1. November 26, 2015 / 6:40 pm

    kotanya sepi enak ya mbak, bersih juga

    • Anne Adzkia
      November 26, 2015 / 7:07 pm

      Iyaaa. Bersih n sepi 🙂

  2. November 28, 2015 / 9:06 pm

    Tau Emerald juga waktu teteh pindah ke sana. Sebelumnya ga tau apa2 😀

    • Anne Adzkia
      November 28, 2015 / 10:01 pm

      Hihihi Yanti pernah komen waktu aku posting ini di blogspot. Komennya samaaa ;p

Leave a Reply

Your email address will not be published.