Kisah Tika dan Tandorii

Kisah Tika dan Tandorii
sumber: http://www.microwaverecipescookbook.com/

sumber: http://www.microwaverecipescookbook.com/

Sebuah catatan ketika mengunjungi kota Sydney…

Saat itu kami tiba Sydney malam hari, setelah perjalanan dari Gold Coast selama kira-kira 11 jam. Anak-anak masih semangat (padahal emaknya udah tepar), jam makan malem udah lewat, dan pake ada insiden resepsionis hotel udah tutup (di Australia, jam kerja cuma sampe jam 5, hampir di semua tempat).

Kebayangnya malam itu kami nginep di mobil (gapapa sih, asal udah nemu toilet). Hal yang paling menyenangkan malem itu adalah…akhirnya ini mobil berhenti juga :), itupun setelah susah payah nyari tempat parkir (langsung inget Emerald yang nggak pernah kesulitan nyari tempat parkir, saking lowongnya).

Hal pertama yang dilakukan setelah dapet tempat parkir adalah cari makan. Nggak kebayang deh harus jalan lagi cari makan. Tempat itu bener-bener baru pula buat kami. GPS nggak bisa disuruh nyari tempat makan enak, kan? Akhirnya kami jalan kaki, di tengah udara dingin (saya pake lupa bawa jumper, pula. The most idiot thing happened as the spring in Sydney was different with in Emerald), cari makanan. Saat itu udah pasrah banget deh, apapun tempat makan yang ditemuin, langsung kita samperin.

Alhamdulillaah, Allah emang masih sayang sama kami. Kira-kira 100 meter dari tempat parkir, kami ketemu rumah makan kecil, khas India. Yang paling penting sih ada tulisan HALALnya. Langsung deh kami masuk. Ini pertama kalinya pula kami makan makanan India. Udah males deh kalo ngebayangin makanan serba spicy dan kental. Tapi demi kelangsungan hidup, terpaksa deh.

Sebelum pesan, kami kenalan dulu sama si mas yang punya rumah makan. Seneng aja ketemu sesama muslim di tanah yang mayoritas non muslim ini. Saya pesen makanan TIKKA MASALA, anak saya pesan SAMOSA, suami pesan apa ya, lupa namanya.

Dengan hati berdebar, saya icip-icip si Tikka ini. Hmmm, ternyata enak. Mirip ayam bakar, tapi bumbunya lebih tajem sedikit. Anak saya juga ternyata doyan Samosa. Sampe beberapa hari berikutnya dia malah kecanduan, ngajak kesitu terus.

Singkat cerita, kesan pertama kami pada makanan India ternyata nggak seburuk yang kami duga. Memang sih, untuk makanan yang lebih kental mirip curry, saya belum berani nyoba.

Si Tikka ini, rasanya nggak terlalu tajam di lidah. Ada sedikit pedesnya, dan yang pasti sih bau khas garam masala-nya kerasa, itu yang mengganggu buat saya.

Di rumah, atas permintaan anak-anak, kami sempet eksperimen bikin Tikka. Resepnya gugling aja. Banyak. Tapi ternyata nggak sama, karena nggak pake garam masala.

Nah, beberapa hari yang lalu, saya nemu makanan India instant di Supermarket. Namanya Chicken Tandorii, tapi bentuknya sama kayak si Tikka. Belakangan baru saya tahu kalo Tikka dan Tandorii ini anak kembar, alias sama aja :). Anak saya pengin nyoba, lalu dibeli deh si Tandorii ini.

Beneran, anak saya doyan. Dia mah sampe ngajak ke India buat liburan kami berikutnya. Katanya pengen nyoba makanan India langsung dari pribuminya. Hahaha, food adventurous juga sekarang dia.

Sementara saya nggak berani nyoba banyak-banyak. Karena sebenernya, saya sama sekali bukan food adventurer. Nggak berani nyoba makanan baru. Makanya, meski punya kesan positif terhadap makanan India, saya tetep nggak bisa makan banyak.

Setelah makan Tandorii ini, saya malah jadi mual-mual. Karena bau si Tandorii yang tajam ternyata nempel lamaaaa banget di area dapur. Di microwave, di oven, di piring, sampe semuanya harus dibersihkan beberapa kali sampe baunya ilang.

Duh, malah jadi bikin kesan negatif akhirnya buat saya, karena kebagian baunya nempel selama beberapa hari.

Jadi, kalau anak-anak ngajak lagi makan makanan India, saya nyerah deh. Mending makan ikan asin pake jengkol. Hehehehe.

Share:

6 Comments

  1. November 9, 2015 / 6:28 pm

    Saya sampai sekarang masih belum brani nyobain makanan India euy. Ya karena itu tadi Mbak, takut sama rasa yang tajam…

    • Anne Adzkia
      November 9, 2015 / 6:29 pm

      Iyes, Arab n India tuh. Baunya aja aku blm bisa nerima.

  2. evrinasp
    November 12, 2015 / 10:18 pm

    makan jengkol lebih ajib daripada si Tika dan Tandori, jengkol always is the best hehe

    • Anne Adzkia
      November 12, 2015 / 10:42 pm

      Hehehe iya..jengkol is the food of my country

  3. Astin Astanti
    November 19, 2015 / 9:38 pm

    Alhamdulillah pernah nyobain dikiiiit banget makanan India, so far banyak rempah rempahnya yang harusnya bikin enak malah eneq. Mungkin belum terbiasa y. Mbaaak, semua kalau udah ketemu toilet emang lega dan nyaman ya meski kudu bobo di mobil

    • Anne Adzkia
      November 19, 2015 / 9:40 pm

      Aduuh saya belum bisa nerima makanan India niih. Pusing dengan aromanyaa

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *